Wajah dan Kaki Harus Sama Bersih

Pernah seorang lelaki berkata, ‘’Wajahnya memang cantik, tubuhnya juga indah, tapi cuba lihat kuku kakinya, jari-jariya, kotornya!’’ Seringkali kita mendengar seseorang dipuji, tetapi selalu diikuti oleh kata ‘tetapi’. Memang tidak ada yang sempurna di dunia ini, tetapi hendaknya ketidak sempurnaan itu bukan disebabkan oleh kelalaian kita terhadap kebersihan diri sendiri. Kita seringkali melihat wanita atau lelaki yang cantik dan gagah, tetapi kuku-kuku jarinya kelihatan begitu hitam penuh dengan kekotoran.

 

Kebersihan sebenarnya bermual dari mandi secara teratur. Belakang telinga digosok, begitu pula celah-celah jari kaki dan tangan, kemudiannya ketiak, serta semua lekukan anggota badan baik yang nampak dari luar ataupun tidak. Seminggu sekali mandilah dengan sempurna. Ertinya, apabila ingin mandi di rumah, rendamlah badan dalam air hangt-hangat kuku. Anda boleh menyiram badan berulang-kali kemudian menggosokkannya sampai bersih. Rambut dicuci bersih, kuku dipotong, jangan dibiarkan sampai terlalu panjang.

 

Kalau anda tidak mempunyai masa untuk mengeccat kuku, biarkanlah kuku tersebut dengan warna aslinya. Ada wanita yang mengecat kukunya tetapi kemudian membiarkan beberapa kuku lainnya dengan cat kuku yang sudah lama. Sungguh tidak kemas dan tidak elok dipandang mata!

 

Kaki sama pentingnya dengan tangan. Untuk menjadi ratu cantik, maka penilaian yang paling utama adalah kaki yang cantik. Walaupun tidak berminat untuk mengikuti pertandingan ratu cantik, anda tidak boleh mengabaikan perawatan kaki. Kita hanya mempunyai sepasang kaki, di atas kaki itulah kita dapat berdiri dengan kaki itulah kita berjalan. Jadi kaki dan kuku perlu dirawat. Jangan memperlakukan anggota badan kita yang satu ini seperti pelapik kaki saja, terbentang di muka pintu, dipijak dan digosok. Seperti juga perawatan tangan, kaki hendaknya diurut dan disapu krim. Tidak ada perbezaan dalam cara merawat kaki dan wajah sertan anggota badan yang lainnya.

 

Bagi saya, krim untuk wajar sesuai juga untuk digunakan pada kaki. Kerana itu, kaki dan wajah hendaknya sama bersihnya. Jangan sampai hanya wajah saja yang lebih bersih daripada kaki dan anggota badan yang lainnya. Manalah tahu, ada seseorang ingin mencium kaki dan kuku anda.

 

Kaki yang tidak lurus memang merupakan petanda buruk yang tidak dapat dihindarkan lagi, tetapi jari-jari kaki yang tidak dijaga merupakan kecuaian pemiliknya sendiri. Kuku kaki yang dijaga menunjukkan keperibadian seseorang, baik lelaki ataupun wanita.

 

Ada orang yang tidak menghiraukan bahagian bawah tubuhnya. Yang dipelihara hanyalah bahagian di paras pusat ke atas. Mereka tidak mempedulikan pakaian dalamnya. Asal memakai pakaian yang cantik sudah cukup. Seluar dalam tidak menjadi soal. Begitulah, mereka hanya merawat wajah, sementara kaki dan kasut diabaikan. Mereka berpendapat lebih baik membeli perhiasan daripada kasut. Ada juga mereka yang beranggapan bahawa membeli kasut merupakan suatu pembaziran. Kerananya, mereka seringkali mengenakan kasut lama dan kotor yang hampir tidak pernah dibersihkan. Mereka berpendapat kasut hanya sebagai alas kaki sahaja.

 

Yang lebih buruk lagi, ada yang mengenakan kasut mahal tetapi kakinya tidak dijaga. Cuba perhatikan orang-oranag yang ada di sekitar anda, pasti ada lelaki yang memakai sarung kaki yang lusuh. Sarung kaki itu mungkin sudah longgar, sehingga berkerut bahkan samai melorot. Begitu juga apabila mereka membuka kasut di khalayak ramai, kaki mereka mengeluarkan bau yang busuk. Bukan saja mereka cuai pada diri sendiri, tetapi juga tidak bertimbang rasa terhadap keadaan sekeliling melalui kaki mereka yang berbau itu. Orang seperti ini cenderung berbuat cuai juga dalam hal-hal lainnya. Kebersihan badan kita menampakkan disiplin hidup. Kalau kita cuai terhadap badan sendiri, apalagi dengan urusan yang berhubungan dengan orang lain.

 

Keadaan kuku jari kaki memang tidak terlalu kelihatan seperti halnya wajah. Namum dari hal-hal yang kecil dapatlah dilihat bagaimana seorang merawat dirinya sendiri. Tentu masih banyak lagi pengecualian. Banyak orang yang kaki dan kukunya kotor tapi baik hati. Namum bukankah jauh baik apabila kebaikan itu diikuti dengan kuku dan kaki yang bersih? Bukankah penampilan pertama adalah apa yang Nampak dari luar? Yang akan memberikan kesan pertama bukan hanya wajah. Keadaan kaki dan kuku yang bersih akan terus menyentuh hati.

 

Dalam suatu penerbangan, saya duduk bersebelahan dengan seorang lelaki keturunan Perancis. Dia berpakaian rapi, duduk di kelas satu. Ketika saya perhatikan, kukunya kotor tidak terkira. Dari perbualan kami, tahulah saya bahawa lelaki itu bekerja sebagai penjaga lembu. Yang menjadi tanda tanya bukan pekerjaannya menjaga lembu, tetapi kukunya yang kotor.

 

Ramai orang yang sanggup mengeluarkan banyak wang untuk membeli pakaian mahal,, tetapi tidak mahu membeli ketip kuku. Mereka yang berkuku kotor, mungkin juga malas mencuci rambut. Kuku-kuku kotor mungkin kerana sering menggaru kepala. Kebersihan kuku tidak bergantung kepada cara kita masing-masing. Kerana itu, seorang mekanik yang setiap hari membetulkan kereta atau motosikal, tidak mungkin berkuku kotor dan hitam.

 

Seorang wanita yang selalu memasak dan mencuci dapur, tidak mungkin mempunyai tangan dan kuku yang kotor, sekadar untuk membuktikan bahawa dia pandai memasak dan mempunyai dapur-dapur yang bersih. Memang sering kita mendengar wanita mengatakan, ‘’Aaaiih…, tangan saya kasar sekali, tapi…, saya bukan seperti kamu yang tidak pernah ke dapur. Sampai dapur pun saya cuci sendiri. Pembantu saya tidak boleh dipercayai.’’

 

Menurut pendapat saya, jauh lebih baik kita dihormat kerana mempunyai tangan dan kuku yang bersih, daripada dikagumi kerana mempunyai dapur yang bersih. Namum hal ini tidak bererti dapur di rumah say tidak bersih. Sebenarnya, kecantikan merupakan kesatuan yang merangkumi seluruh keadaan kita, baik secara lahiriah atau rohaniah, termasuk cara hidup.

Cara memiliki berat badan yang sesuai

Hampir setiap majalah wanita menulis tentang cara memiliki berat badan yang sesuai. Entah sudah berapa banyak wang yang dikeluarkan oleh para wanita untuk membeli ubat-ubat pengurus badan, belum lagi belanja yang dikeluarkan untuk keluar masuk salun, mengurut badan atau mandi wap, agar dapat menurunkan berat badan.

 

Bagi saya, menjaga keseimbangan berat badan itu merupakan seni tersendiri kerana saya sendiri atau keluarga, terutamanya suami saya, menggemari makanan yang lazat. Banyak saat yang menggembirakan terjadi di meja makan, bersama anak-anak, sanak keluarga, serta sehabat handai. Begitu juga, banyak saat mesra yang terjadi ketika makan di bawah cahaya lilin dengan iringan lagu yang romantic.

 

Makanan merupakan salah satu cara yang baik untuk mengenal kebudayaan suatu bangsa. Pengalaman mengajarkan kepada saya untuk menikmati makanan, bukan makan secara berlebih-lebihan. Biarpun lazatnya makanan itu, apabila terlalu kenyang, akhirnya ktia akan merasa sesak nafas pula. Saya rasa tidak ada makanan yang tidak baik, asalkan tidak dimakan secara berlebih-lebihan.

 

Sikap terhadap makanan ini sudah harus dibentuk sejak masa kanak-kanak lagi. Semasa masih kanak-kanak, jangan menggunakan makanan sebagai alat untuk menghukum atau untuk menyatakan kasih saying dan penghargaan. Selalu kita dengar seorang ibu mengatakan, “Nak…, jangan nakal! Kalau berhenti menangis, nanti mak bagi gula-gula.’’ Hal serupa ini akan berakibat buruk, apabila berhadapan dengan suatu masalah, anak tersebut akan mencari penyelesaian pada makanan. Akhirnya yang didapati bukanlah penyelesaian, melainkan lemak dan daging berkilo-kilo yang melekat di tubuh.

 

Melalui perbincangan serta buku-buku yang saya baca, saya mengetahui bahawa badan yang terlalu gemuk seringkali terjadi kerana rasa tertekan atau masalah-masalah kejiwaan lainnya yang dipendam. Hal ini tidak ubahnya dengan merekan yang terlalu kurus. Masalah tersebut adakalanya mengenai suami yang mempunyai wanita lain, suami yang tidak mempunyai pekerjaan tetap, atau mungkin juga kerana rasa rendah diri, cemburu, iri hati, kesedihan yang berpanjangan, takut atau cemas.

 

Tentunya tidak semua orang menjadi gemuk kerana terlalu banyak makan, sedang merasa cemas atau dalam penderitaan. Banyak kenalan wanita saya yang berbadan gemuk kerana mereka memang tidak perlu melangsingkan badan. Apabila seseorang teta langsing walaupun nafsu makannya cukup baik, mereka merupakan seorang yang beruntung, sebab walaupun banyak makan ia tetap langsing. Saya berpendapat mereka akan tetap langsing dari tahun ke tahun kerana walaupun banyak makan, merekan juga banyak bergerak atau bekerja. Tidak ada kegiatan atau hanya duduk-duduk saja, makan, kemudian tidur, bangun dan makan lagi, akan membuat seseorang menjadi gemuk.

 

Seringkali kita mendengar ucapan, “Saya makan sedikit saja, tapi tidak juga menjadi kurus.’’ Memang benar dia makan sedikit tetapi tidak banyak bergerak, bahkan gelas di depan hidung pun disuruh pembantu mengambilnya. Saya dan keluarga suka makan makanan yang lazat, tetapi tidak secara berlebih-lebihan. Makan banyak merupakan suatu kebiasaan, tidak lagi berdasarkan keperluan. Sebenarnya yang diperlukan adalah makanan yang cukup, berzat dan kalau boleh lazat.

 

Jumlah makanan yang kita perlukan harus disesuaikan dengan jumlah tenaga yang kita keluarkan. Orang yang tidak banyak bekerja, atau berfikit, akan menjadi gemuk, sekalipun mereka tidak banyak makan. Kerana itu, makanan yang diperlukan oleh penarik beca jauh lebih banyak daripada seseorang pemandu. Jarang kita melihat penarik beca berbadan gemuk, tetapi banyak pemandu yang berperut gendut.

 

Kita masing-masing seharusnya dapat mengetahui apakah kita tergolong gemuk, terlalu gemuk, kurus, terlalu kurus, atau sedang-sedang saja. Apabila berat badan saya meningkat menjadi 58 kg dengan tinggi badan 160 cm, saya akan Nampak agak gemuk. Kalau mencapai 59-60 kg, bererti saya benar-benar gemuk. Saya selalu mengatur agar berat badan saya berada di antara 55 hingga 56 kg, sehingga apabila pergi bersiar-siar bersama suami sambil menikmati makanan yang lazat, saya tidak perlu takut menjadi terlalu gemuk.

 

Apabila berat badan saya 55-56 kg, bererti saya masih kekurangan 2 kg. Setelah makan dan menikmati suasana mesra, keesokan harinya saya tidak berdiam diri,, melainkan naik ke atas timbangan. Jika ternyata berat badan nak satu atau dua kilogram, saya dapat menghilangkannya dengan senaman dan makan bubur sayur selama satu atau dua hari, atau juga sup dan buah-buahan saja. Bubur sayur hanya mengandungi sedikit beras, selebihnya adalah sayuran yang banyak mengandungi vitamin. Makanan ini dimakan bersama sambal dan tomato yang juga banyak mengandungi vitamin C.

 

Saya mempun

yai jadual, apabila makan agak banyak, saya akan mengimbanginya dengan senaman selama setengah jam. Apabila saya makan secara berlebihan, saya akan melakukan senaman selama satu jam. Malah kadang-kadang labih kerana sekali badan bergerak, rasanya tak mahu berhenti. Terus-terang, saya tidak suka pada senaman yang menggunakan kiraan. Hal serupa itu tidak menarik bagi say, tetapi saya suka sekali berjoget dan menari. Kalau sudah berjoget atau menari, tubuh kita langsung terlibat dengan lagu dan nada. Gerakan-gerakan akan bersatu dengan irama.

 

Sebenarnya tubuh wanita adalah sebuah keindahan yang telah mengilhamkan para pelukis ataupun para pengukir dan penyair dalam karyanya. Terpulang pada anda, dan terselah pula cara anda merawat anggota tubuh. Usia yang bertambah tentu akan menimbulkan perubahan pada kulit dan otot badan kita. Henddaklah perubahan ini terjadi kerana peredaran masa, bukan kerana kecuaian kita merawat tubuh badan.

Mengetahui Bentuk Tubuh Sendiri

Penting sekali bagi wanita untuk mengetahui bentuk tubuh sendiri. Masing-masing orang mempunyai bentuk badan yang berbeza. Kaki, lengan dan leher, serta anggota tubuh lainnya tidak sama pada setiap orang. Tetapi secara keseluruhan, bentuk tubuh boleh dibahagikan sebagai berikut:

  1. Bentuk tubuh tinggi dengan tulang-tulang kecil serta kaki dan lengan yang panjang

Apabila anda mempunyai bentuk tubuh seperti ini, hendaklah anda menjaganya agar tidak kelihatan kurus. Tulang-tulang anda kecil, lengan dan kaki anda panjang, jadi sekiranya anda kurus, anda akan kelihatan terlalu tinggi sekali. Mungkin bentuk tubuh anda akan menjadi galah yang panjang. Walaupun demikian anda sangan beruntung kerana tidak perlu sangat menjaga makanan seperti  lazimnya orang-orang yang gemuk. Jika anda dapat menjaga bentuk tubuh anda, anda dapat disebut sebagai seorang yang bertubuh tinggi lampai.

  1. Bentuk tubuh tinggi dengan tulang-tulang besar serta lengan dan kaki yang panjang

Anda tidak boleh menjadi terlalu gemuk. Tulang-tulang yang besar serta lengan dan kaki yang panjang, apabila dilapisi daging atau lemak yang berlebihan, akan membuatkan tubuh anda kelihatan membesar. Tubuh seperti ini lazimnya disebut gemuk tinggi.

  1. Bentuk tubuh sedang, tidak tinggi dan tidak pula pendek; dengan tulang-tulang yang kecil

Walaupun berat badan naik, hal ini tidak akan terlalu kelihatan kerana tulang-tulang yang kecil. Tetapi tidak bererti anda tidak perlu mengawal cara makan yang baik.

  1. Bentuk tubuh sedang, tidak tinggi dan tidak pula pendek; dengan tulang-tulang besar

Di sini anda harus mengawal berat badan anda kerana sedikit saja berat badan anda bertambah, anda akan kelihatan gemuk.

  1. Bentuk tubuh pendek dengan tulang yang kecil

Walaupun tulang-tulang anda kecil, anda sebaiknya menjaga agar berat badan anda stabil, sebab sedikit saja berat badan anda bertambah, anda akan kelihatan berbadan pendek, gemuk, ataupun bulat.

  1. Bentuk tubuh pendek dengan tulang yang besar

Mereka yang bertubuh pendek dengan tulang kecil atau besar, hendaknya selalu mengawal berat badannya. Berat badan bertambah satu kilogram saja akan kelihatan dengan jelas. Apabila anda dapat menjaga berat badan anda, anda akan disebut sebagai seorang yang berbadan kecil molek. Pendek dan gemuk tidak banyak berbeza dengan gemuk besar. Potongan rambut yang paling sesuai adalah sama di paras dagu.

 

Pada zaman ini bentuk tubuh yang elok dan cantik adalah yang ‘langsing’, tetapi ‘langsing’ tidak bererti ‘kurus’. Tubuh badan yang langsing menjadi perhatian masyarakat sekarang, sehingga ramai wanita yang berusaha untuk menjadi langsing. Hal ini juga disebabkan oleh pengaruh fesyen.

 

Mereka yang terlalu kurus sebenarnya mengalaimi penyakit yang disebut Anorexia Nervosa. Mereka menderita pertentangan batin dalam kehidupan seksual dan social. Namun saya tidak akan memanjangkan perbincangan mengenai penyakit tersebut kerana itu adalah masalah perbincangan mengenai penyakit tersebut kerana itu adalah masalah perubatan.

 

Saya juga mencadangkan mereka yang terlalu kurus untuk berjumpa doktor. Minum susu, makan vitamin, seta makan dalam jumlah yang banyak saja, tidak akan menolong mereka menjadi gemuk. Sebaliknya, jangan pula membiarkan masalah kurus itu hanya dengan menghiburkan diri di depan kaca sambil mengatakan, “Bukankah kurus itu merupakan gaya yang tak kunjung habis?”

 

Saya telah banyak mengadakan perbincangan dengan wanita mahupun lelaki. Umumnya mereka berpendapat bahawa lebih baik jika lelaki ataupun wannita mempunyai badan yang sedikit agak lebih gemuk daripad kurus kering seperti tulang-belulang saja.

 

Seringkali saya berjumpa wanita-wanita yang sudah menjadi korban gaya dan citarasa. Dari belakang mereka nampaknya begitu berfesyen, tetapi sewaktu melihat betisnya, tak ubah seperti sebatang lidi. Wajah serta pancaran sinar mata mereka seperti dalam keadaan menderita. Mata cengkung ke dalam, pii kempis, leher kaku, tubuh kecil, buah dada leper seperti papan. Seorang suami atau teman lelaki akan lebih suka pada wanita yang agak gemuk daripada yang kurus kering, walaupun wanita kurus kering itu tergolong wanita yang selalu mengikuti peredaran. Ramai lelaki berpendapat bahawa kurus hanya sesuai untuk seorang peragawati, yang profesion benar-benar mempamerkan pakaian.

 

Apabila tubuh anda kurus kerana menjadi korban citarasa, anda sendirilah yang dapat mengubahnya. Begitu pula apabila badan menjadi kurus sekali kerana selalu susah hati, hanya andalah yang dapat mengatasinya. Namum apabila anda terlampau kurus kerana menderita konflik batin, sebaik-baiknya anda hendaklah mendapatkan pertolongan seorang doktor atau psikologi.

 

Yang harus anda perhatikan adalah makan dengan jumlah secukupnya dan tidak memakan makanan yang mengandungi banyak lemak. Salah satu akibat dari

makanana berlemak adalah boleh menimbulkan jerawat. Makanan yang baik adalah makanan yang banyak mengandungi gizi seperti protin yang terdapat dalam sayuran, daging yang tak berlemak, serta buah-buahan yang segar. Aaaah…, anda sungguh berselera. Bayangkan, betapa nikmatnya makanan yang lazat-lazat itu.

 

Saya mempunyai beberapa kenalan yang berbadan kurus. Adakalanya mereka menjadikan kita merasa kesal, sebab apapun yang kita sajikan mereka hanya ambil sedikit saja. Mereka Cuma mengambil dua, tiga sendok nasi saja, sepotong daging, sayur, kemudian berhenti. Setelah kurus, cara makan seperti itu sungguh-sungguh membosankan! Beberapa kenalan lelaki saya mengeluh dan merasa sedih kerana isteri mereka sama sekali tidak mempunyai nafsu makan. Dengan sendirinya kemesraan akan hilang, apalagi kehangatan.