Peranan Minyak Wangi Dalam Kehidupan Kita

Selama ini saya lihat minyak wangi dijual bersama-sama dengan alat kosmetik ataupun dijual di kedai yang menjual ubat-ubatan. Kerana itu, sering saya bayangkan, bagaimana sekiranya pakaian dalam wanita dan minyak wangi dijual dalam satu kedai. Lebih lengkap rasanya apabila ada kedai seperti itu.

 

Pakaian, kasut, beg dan perhiasan lain, apabila dipakai sekaligus dapat dilihat dengan mata. Pakaian dalam dan minyak wangi juga merupakan pelengkap pakaian. Sekalipun kedua-duanya tidak boleh dilihat, peranannya cukup penting. Tidak nampak, tetapi terbau. Yang terbau itulah yang memainkan peranan yang amat penting bagi penilaian mahupun penghargaan kita terhadap sesuatu.

 

Makanan atau minuman banyak ditentukan oleh baunya, masih dapat dimakan atau tidak. Bau-bauan dapat menimbulkan selera makan, dan dapat membantu kita mengenal daerah mana kita berada sama ada di kawasan penternakan kuda atau sapi, walaupun binatang itu tidak keklihatan, kita dapat meneka melalui bau yang tercium.

 

Sekarang telah banyak dibuat ubat-ubatan anti bau badan melaluiiklan-iklan seoleh-oleh mengatakan bau badan yang busuk akan merosakkan kemesraan. Cinta boleh pudar kerana bau badan yang tidak sedap, meskipun ada pepatah yang mengatakan bahawa cinta lebih kuat daripada maut. Ramai wanita cantic yang mana tidak akan menarik sekiranya mempunyai bau badan yang tidak enak. Saya rasa setiap orang mempunyai cerita yang sama mengenai bau badan. Sedikitnya lelaki yang saya kenal, begitu juga teman-teman wanita saya, boleh dikatakan bercerita tentang kawan mereka yang mempunyai bau badan yang tidak enak. Dan mereka semua menyesali hal begini.

 

Seringkali terdengar ucapan, ‘’Sayang sekali ya…, dia cantic, tetapi jangan mendekatinya…, bau badannya bukan main!’’ Bukan hanya wanita yang dapat mengeluarkan bau badan yang tidak enak, lelaki ada juga. Minyak wangi tidak boleh menolong. Kerana itu, jangan sekali-kali menggunakan minyak wangi untuk menutupi bau badan yang tidak enak.

 

Dewasa ini, wangi-wangian sudah merupakan sebahagian dari keperluan hidup manusia. Tidak hanya terdapat dalam bentuk dupa atau setanggi, tetapi sudah jauh lebih dari itu. Bahkan sekarang ini muncul banyak minyak wangi dalam berbagai bentuk dan bauan. Begitu juga fungsinya, tidak lagi sekadar memberi keharuman, tetapi juga menampilkan citarasa dan gaya hidup.

 

Jika anda hendak memohon sesuatu pekerjaan, sebaiknya anda ingat bahawa wangi-wangian yang digunakan dapat mempengaruhi apakah anda akan diterima atau tidak. Bauan minyak wangi yang terlalu keras yang dipakai oleh wanita ketika memohon pekerjaan, boleh menyebabkan permohonannya ditolak, tambahan lagi jika penemuduganya adalah seorang wanita pula.

 

Begitulah minyak wangi memegang peranan penting dalam kehidupan manusia, tak ubah seperti beg, kasut atau pakaian. Wangi-wangian yang dipakai oleh seseorang dapat menimbulkan rasa mesra, ghairah atau juga membangkitkan kenangan pada orang lain. Kerana itu, seseorang yang biasa dengan wangi-wangian tertentu, di mana pun dia berada apabila dia mencium kembali wangian yang sama, ingatannya terus melayang kembali ke masa dahulu. Kerana itu, ramai orang yang telah putus cinta tidak mahu memakai wangian yang pernah digunakannya ketika ia menjalin percintaan.

 

Seperti halnya fesyen dan warna pakaian, wangian seseorang pun tidak selalu sesuai untuk orang lain. Kerana itu, tidaklah bijaksana untuk membeli wangian hanya kerana kebetulan kita mencium wangian tersebut sewaktu dipakai oleh orang lain.

 

Wangian merupakan sesuatu yang amat peribadi sifatnya, sehingga akan janggal (tetapi hal in sering terjadi) jika ada yang mengatakan, ‘’Sedap sekali bau perfummu. Saya minta sedikit, ya? Cuba titiskan di saputangan saya, leher saya…’’Apalagi jika hal serupa ini terjadi dalam perjalanan keparti. Bukankah tidak lucu apabila dua orang wanita ataupun lelaki muncul bersama-sama dengan pakaian yang sama pula? Kecuali mereka sudah sepakat untuk berpakaian seragam.

 

Meskipun saya sudah memilihkan berbagai perfume untuk anda masing-masing, tidak bererti perfum yang lain pasti tidak sesuar untuk dipakai. Misalnya, wanita diibaratkan seperti udara yang tidak dapat diramalkan keadaannya dengan pasti. Boleh jadi wanita yang Nampak pendiam, sesungguhnya amat berapi-api, sehingga hanya diperlukan pemanasan sedikit saja untuk membuatnya terbakar. Boleh jadi anda waktunya tenang, tetapi ada ketika anda juga menjadi erotis atau katakanlah ghairah. Atau anda termasuk golongan yang mempunyai bermacam-macam perasaan. Hari ini kelihatan lembut, besok mungkin amat bergelora. Bila anda tergolong demikian, anda dapat menggunakan bermacam-macam  perfum yang disesuaikan dengan keadaan.

 

Dengan sendirinya anda tidak perlu menggunakan perfum yang sama dari tahun ke tahun. Berlainan dengan pakaian yang ditentukan pula oleh bentuk badan, maka perfume ditentukan atau disesuaikan dengan perasaan dan pembawaan atau mood kita. Tetapi hendaknya kita tidak menggunakan perfume yang terlalu merangsang ketika menghadiri suasana sedih ataupun ketika menjenguk orang sakit.

 

Saya lebih suka membeli perfume dalam botol berukuran sedang, tidak terlalu bersar, sehingga apabila saya ingin menggantinya, maka tidak banyak yang tinggal bakinya. Biasanya saya membeli perfume dan losyen yang sama. Perfume disapukan pada tubuh dan ini dapat bertahan agak lama. Rasanya akan segar apabila dua atau tiga kali sehari saya menyemburkan losyen pada tubuh. Saya juga menitiskan perfume pada sepotong kapas, kemudian saya gosokkan ke seluruh tubuh, dan setelah itu diselitkan pada coli bahagian depan. Kapas itupun tidak saya buang, melainkan saya selitkan di antara pakaian dalam atau di antara tuala.

 

Sebaiknya kita tidak terlalu menjimat perfume, sehingga waktu memakainya sama sekali tidak tercium kerana sudah menjadi satu dengan bau badan. Teman saya berpendapat bahawa lebih baik ia mengeluarkan wang untuk perfume daripada untuk perhiasan. Malahan dia akan memilih perfume daripada makanan, walaupun dia lapar, ini perumpamaan saja. Rupanya dia boleh hidup kerana menyedari bahawa ia wangi. Begitulah dia yang saya kenal, selalunya tidak pernah melupakan perfume.

Bersyukurlah Dengan Kehidupan Anda

Salah satu syarat kecantikan hakiki yang paling penting adalah sikap hidup, baik untuk penampilan ataupun untuk keseimbangan. Perasaan cemas dan rasa tidak puas yang menimpa diri kita adalah disebabkan oleh ketidakmampuan menghayati apa yang kita miliki. Bagi orang yang kaya atau yang hidup dalam serba kekurangan, penghayatan merupakan unsur utama. Ada satu cerita, seorang yang kaya raya mengira ia sedang melihat seseorang yang tidak waras, iaitu seseorang lelaki yang tinggal di sebuah pondok sedang tersenyum dan menyanyi. Orang kaya ini bertanya, ‘’Bagaimana anda boleh menyanyi-nyanyi dalam keadaan seperti ini?’’ Jawabnya, ‘’Sepotong atap di atas kepala saya, sekeping roti, seteguk air, kalau saya masih mengeluh, bererti saya mengingkari nikmatNya.

 

Seringkali kita berasa tidak puas, menginginkan sesuatu lebih dari sepatutnya, sedangkan yang sebenarnya dapat ditampung hanyalah sebesah buih, lebih dari itu tak akan dapat diterima lagi. Semiskin-miskinnya orang, ada yang tidak dapat merasakan lagi nikmat kerana tidak tahu bersykur atas berkatNya. Seorang wanita mengeluh pada suaminya, ‘’Bang, cuba lihat rumah Nina, pagarnya sudah ditukar, bentuknya seperti pagar rumah di Sepanyol. Rumah kita ini sudah ketinggalan zaman.’’

 

Wanita ini kesal kerana suaminya tdak merubah rumah mereka agar menjadi seperti rumah jirannya. Selama ini dia mambayangkan sebuah rumah berbentuk rumah Sepanyol. Ia malas membersihkan rumah yang mereka miliki, rumah ini membuat dia tidak bahagia. Di sini kita lihat wanita itu tidak menghayati apa yang dia milik. Bagaimana kita dapat berbahagia dan nampak cantik, apabila kita selalu bersungut, merasa tidak puas, ataupun tidak sanggup menghayati apa yang kita miliki? Seseorang yang tidak dapat menghayati miliknya akan mengatakan, ‘’Aaah, baju ini sudah tiga tahun, sudah luntur warnanya, Buat apa diseterika? Biar saja kusut!’’ Ramai wanita mahupun lelaki yang selamanya dalam keadaan tidak kemas, kusut, tidak memperhatikan kebersihan, seakan mereka menunggu sampai datang waktu yang lebih tepat untuk mengurus dirinya. Mereka seakan menunggu bila sudah mempunyai baju dan pakaian yang mahal untuk mengemaskan diri. Beberapa helai pakaian yang mereka miliki tidak mereka hargai dan tidak mereka hayati. Mereka berpendapat harganya tidak seberapa. Bukankah itu hanya pemberian orang? Buukankah itu barang lama? Pernah saya melihat pakaian-pakaian saya kusut setelah saya berikan pada orang lain, padahal ketika diberikan pakaian-pakaian itu masih elok, boleh dikatakan masih baru. Kerana tidak menghayati pemberian saya dan tidak mahu belajar bagaimana cara menjaga ataupun mencuci pakaian dengan baik, jadilah pakaian itu seperti pakaian lama yang sudah buruk sekali. Rupanya ketika dicuci, pakaian itu dicampur dengan kain kotor ataupun bahan lainnya yang tidak seharusnya dicuci dalam satu tempat yang sama.

 

Ada pula wanita yang suka mengatakan bahawa kain itu murah, hanya lima ringgit satu meter. Buatkan pakaian bentuk apa saja, asal jadi sudah. Wanita ini seakan-akan menunggu saat dia dapat membeli kain berharga ribuan ringgit semester, baru dia mahu membentuk pakaian dengan bentuk yang menarik. Ada pula yang berpendapat, ‘’Buat apa bersolek? Asalkan bersih, rapi, sudah cukup. Buat apa bergaya, saya kan sudah tua.’’

 

Hanya kemas atau bersih saja tidak cukup. Tidak berti penampilan kita harus bersih sekali, seperti bilik yang baru dibersihkan. Walaupun sudah tua, tidak berti kita tidak perlu lagi bersolek. Tidak ada salahnya bergaya di masa tua. Tidak mahu lai bersolek kerana sudah tua menunjukkan peribadi yang tidak menghayati masa tuanya. Ia tidak dapat berbahagia dengan keadaannya sekarang, iaitu usia lanjut sebagai rahmatNya. Bukankah elok didengar apabila ada yang mengatakan bahawa nenek nani walaupun sudah tua, tetapi tetap kemas dan menarik. Walaupun di rumah, ia tetap bergaya.

 

Menghargai apa yang kita miliki, bererti kita dapat menghargai hidup kita saat ini. Ada yang begitu merindukan masa lalu yang indah dan selalu tidak puas dengan hidup yang sedang dilalui. Mereka mengeluh bahawa zaman sekarang bukan lagi seperti zaman dulu yang dianggapnya seperti biasa. Ada pula yang selalu memimpikan masa mendatang yang diharapkan akan jauh lebih baik dari masa kini. Mereka tidak dapat menghargai keadaanny kini, malahan tidak tahu bagaimana hidup pada masa sekarang. Jangan hairan apabila mereka menjadi insan yang menjemukan, dan orang yang menjemukan pasti tidak menarik, walaupun cantik.

 

Ada seorang wanita yang tidak menghargai kehidupannya masa kini. Dia berkata, ‘’Kalau saya mempunyai rumah yang lebih besar, tentu saya dapat mengaturnya dengan indah sekali. Saya mempunyai bakat dalam bidang hiasan. Tapi apa yang dapat diatur? Rumah ini begitu sempit, lagi pun untuk mengatur rumah dengan baik, kita memerlukan banyak wang. Kata ‘’Kalaulah’’ tidak menolong. Apabila kita mahu, cubalah. Mahu menulis, harus berani menyendiri sampai berjam-jam, harus dapat berdiam diri untuk berjam-jam. Aktif, pandai menikmati hidup dan berbahagia dengan keadaan yang ada merupakan kaedah kecantikan yang mujarab. Seseorang yang tidak pernah berbahagia dengan keadaanya, tidak berbahagia dengan apa yang ia miliki akan terlihat pada wajahnya. Sudut mulut akan menurun dan keadaan serupa ini membuat kita kelihatan seperti orang tua yang tidak puas-puas walaupun sudah hidup begitu lama. Perhatikanlah mereka, tidak cantik, bukan?

Bersyukurlah dan Jauhi Hidup Di Luar Batasan

Sebenarnya kecantikkan hakiki selalu dibayangi ketenangan jiwa. Bagaimana ingin cantik apabila siang malam memerah otak, supaya kehidupan dapat menandingi si A, B atau C yang kaya raya itu? Malahan ada yang mengharapkan kehidupan seperti wanita yang mereka kenal melalui majalah. Mereka ingin menjadi jet-set sehingga  terpaksa berhutang untuk memenuhi kehidupan yang ada di luar batas kemampuan. Akibatnya mereka terlibat dengan masalah hutang dan sentiasa tidak tenang.

 

Keinginan hidup di luar batas kemampuan mendorong suami melakukan hal-hal yang boleh menggoncangkan rumahtangga. Ramai wanita yang akhirnya berurusan dengan pihak berkuasa hanya kerana inginkan kehidupan di luar batas kemampuan. Seharusnya kecantikan jangan dijadikan alat untuk mendapatkan sesuatu yang tidak wajar kerana usaha serupa ini akan menjadikan wanita mangsa dari kecantikan. Statistik yang diadakan oleh pakar-pakar menunjukkan bahawa ramai sekali wanita cantik yang mengalami kesukaran dalam hidupnya. Ketika kecantikkan mulai pudar, mereka mulai kehilangan keseimbangan kerana yang mereka jaga bukan kecantikkan batiniah melainkan kecantikan lahiriah.

 

Salah satu unsur utama untuk menjaga kecantikkan hakiki adalah menghindarkan hidup di luar batas kemampuan. Jika tidak demikian, wanita akan kelihatan cemas selalu dan kebimbangan merupakan perkata penting dari berbagai-bagai gangguan jasmani. Kita menjadi gugup akibat daripada kecemasann yang lahir pada kulit. Kulit akan menderita kerananya, timbul bisul ataupun gangguan lainnya pada wajah. Malahan penyakit gatal-gatal pada seluruh badan seringkali ditimbulkan oleh perasaan cemas.

 

Hidup memang tidak selalunya tenang, tetapi apabila kita ingin melatih diri untuk hidup dalam batas kemampuan, maka sedikitnya kebimbangan itu berkurang. Betapa pentingnya hidup dalam batasan kemampuan pada zaman pengguna ini. Manusia dipujuk dengan berbagai-bagai iklan, dirayu oleh benda-benda yang ingin dijual oleh para pengusaha. Apabila kita mampu, hal itu tidak menjadi masalah. Jika tidak, hidup kita menjadi tidak tenang. Padahal perkara utama kecantikan hakikik adalah ketenangan jiwa. Adakalanya kita terseret pada satu kehidupan yang sebenar tidak sesuai dengan kemampuan kita. Kita membeli pakaian, alat perabot rumahtangga dan barang kegunaan lainnya. Hal serupa ini seringkali dilakukan kerana kita ingin mewah, akibatnya hidup kita menjadi tidak tenang.

 

Bersyukur dan berpuas hati dengan keadaan diri sendiri tidak bererti sombong diri. Kita menerima keadaan diri sambil mencuba memperbaiki apa yang kurang dan menerima kekurangan yang tidak dapat diperbaiki. Apabial selalunya ada tentangan dalam hati kerana tidak puas hati dengan keadaan diri sendiri, maka selamanya kita tidak berbahagia sehingga wajah kita menjadi tegang dan muram. Apabila terdapat kekurangan pada diri kita, baik itu rohani atau jasmani, kita cari jalan untuk memperbaikinya. Bila tidak dapat diperbaiki, terimalah secara wajar dan belajarlah hidup dengan kekurangan itu.

 

Saya pernah membace sebuah cerita tentang seorang lelaki yang amat terpesona akan kecantikan seorang wanita yang dijumpainya pada satu pesta. Lelaki ini sedang mencari pegawai untuk ditempatkan pada gedung yang akan menjual perhiasan-perhiasan dari logam yang bermutu serta batu permata yang terpilih. ‘’Saya rasa andalah yang saya cari selama ini. Saya mempunyai gedung perhiasan ternama dan saya memerlukan wanita seperti anda untuk menjadi model dan menjual perhiasan-perhiasan itu. Pekerjaan anda hanya memperagakan cincin dan perhiasan lainnya.’’ Wanita tersebut tersenyum sambil menunjukkan tangannya, ‘’Aaaah… tak mungkin, tengok ni betapa hodohnya jari dan tangan saya.’’

 

Lelaki tadi amat terkejut, ternyata tangan wanita itu memang hodoh. Pada mulanya dia tidak memperhatikan tangan wanita itu. Setelah lama kemudian, dia melihat kembali tangan yang hodoh itu dan memperhatikan penampilan wanita itu keseluruhannya. Dia merasakan bahawa wanita itu seorang yang menarik tetapi sayang, wanita itu terlalu menonjolkan kehodohan tangannya. Kata-kata semacam ada kekuatan. Apabila berulang kali kita katakana pada diri sendiri atau pada orang lain, bahawa kita tidak menarik, maka apa yang diucapkan itu akan menjadi kenyataan. Setiap kali bersolek kita mengatakan, ‘’Uuuh, hodoh benar bibir saya, uuuh besarnya telinga saya.’’ Maka kehodohan semakin terasa. Cuba perhatikan apabila kita memuji seseorang. Misalnya kita katakana, ‘’cantik bajumu, kamu kelihatan langsing.’’

 

Kemungkinan besar yang dipuji akan menjawab, ‘’Aaaah baju ini, baju dah lama, sebenarnya saya sudah tidak suka. Tapi kebetulan tak ada baju yang sudah diseterika. Kan saya ni kurus? Saya baru diserang sakit dalam badan. Cuba lihat kulit saya jadi kering, mata saya cengkung. Semuanya ini saya selindungi dengan bersolek. Sebenarnya saya ini sudah tua. Apabila kita dipuji, biasakanlah mengucapkan terima kasih. Bukankah kalimat ini lebih indah dan baik daripada kalimat yang panjang berjela-jela yang menyusahkan diri sendiri?

 

Dara kenalan saya seorang wanita Amerika, telah memberikan ilham pada saya untuk menulis. Baik wanita mahupun lelaki, anak kecil, atapun orang dewasa. Semasa kali pertama berjumpa dengan Dara kita akan tertarik. Apa sebenarnya yang membuat wanita ini menarik? Saya melihat hidungnya besar sekali, badannya, tinggi, tulang-tulangnya besar, tetapi secara keseluruhan dia amat menarik bagaikan besi berani. Saya perhatikan cara-cara dia bercakap. Dia memang petah bercakap. Semasa berbual dengannya kita merasakan seolah-olah menjadi orang penting, sedikitnya untuk Dara yang sedang berhadapan dengan kita. Lalu merasakan bahawa sesungguhnya kita mendapatkan perhatian penuh darinya. Apabila dalam kesedihan kita berbual dengan Kathy, kita berasa seperti bayi yang sedang menangis lalu dpeluk dan ditimang oleh ibu. Seorang kenalan lelaki mengatakan, ‘’ Entah kenapa, tapi ada sesuatu pada Dara yang membuat lelaki berasa kagum padanya.’’

 

Dara memberitahu pada saya, ‘’Sejak masih tahun, saya sudah menyedari bahawa saya ini tidak cantik. Tapi saya perhatikan mata saya sangat indah. Saya lalu memperlihatan apa yang saya rasa indah itu. Apabila saya bercakap saya bukan hanya bercakap dengan mulut dan bibir, tapi mata saya pun turut bergerak. Saya mempelajaricara bersolek agar mata saya pun turut bergerak. Saya mempelajari cara bersolek agar mata saya ini lebih cantik. Apa yang perlu diperlihatkan saya perlihatkan. Begitu kerana tulang-tulang saya besar, maka saya akan berusaha agar sentiasa langsing.’’

 

Kecantikan itu bermula dengan cintailah diri sendiri

Saya berpendapat bahawa mencitai diri sendiri dan menjadi baik terhadap sesame manusia merupakan sikap hidup yang sihat. Seringkali kita mendengar perkataan, iaitu untuk diri sendiri, saya tidak membeli minyak wangi, apalagi untuk orang lain. Nah, bagaimana kita dapat mencitai orang lain apabila kita bersifat kejam pada diri sendiri. Bagaimana kita dapat mmelayan orang lain, kalau kita begitu kejam dan tidak mencintai diri sendiri?

 

Terdapat ramai wanita yang tidak mencintai diri sendiri. Mereka hanya membeli gaun tiga tahun dan dengan bangga berkata bahawa dia paling suka baju rekaan klasik, baju-baju dia fesyennya semuanya rekaan klasik. Memang fesyen yang klasik baik sekali, namun bukan bererti ketinggaln zaman atau terus-menerus memakai pakaian yang sama. Mereka memakai kasut yang dibeli lima takhun yang lalu ddan satu botol minyak wangi yang digunakan untuk satu tahun. Begitu teliti hanya satu titik yang dititskan pada sapu tangan, sehingga tidak dapat dicium oleh diri sendiri. Mereka begitu teliti dan beranggapan yang dikeluarkan unuk mencantikkan diri sendiri adalah membazir saja.

 

Terdapat pula wanita yang tidak begitu mengutamakan diri sendiri dan mengatakan bahawa walaupun dia tidak berpakaian cantik asalkan suami dan anak-anak mendapatkan apa yang mereka inginkan. Kata-kata tadi seakan-akan mengambarkan bagaimana seorang isteri dan ibu lebih mencintai anak dan suami daripada diri sendiri.

Saya sering mendengar seorang ibu yang sudah lanjut usia mengeluh. ‘’cuba lihat bagaimana nasib saya, anak-anak semua sibuk dengan pekerjaan rumahtangga, mereka tidak mempunyai waktu lagi untuk saya. Sedangkan saya selama ini hidup hanya membaktikan diri untuk anak-anak. Tidak pernah anak saya dijaga oleh pembantu.’’ Kata kasihan lebih tepat untuk wanita serupa ini. Walaupun anak-anaknya mencintainya, mereka juga sedih kerana ibu mereka adalah seorang wanita yang sentiasa mengeluh, bersungut setelah membesarkan anak-anaknya. Ia tidak pernah mengerti bahawa anak-anaknya sudah besar dan sentiasa sibuk. Ia tidak mengerti mengapa anak cucu juga suka meninggalkan nya.

 

Ada seorang isteri yang selama bertahun-tahun tidak mempedulikan keperntingan dirinya sendiri dan mementingkan semua keinginan suaminya. Dari tahun ke tahun wanita tersebut mengenakan pakaian-pakaian yang biasa saja. Tidak sekalipun dia membeli minyak wangi, apalagi mengunjungi pusat kecantikan. Ikatan rambutnya selalu sanggul kecil, seperti lazimnya wanita-wanita yang sejak lahir sudah berasa tua sekali. Rambutnya disapu minyak sehingga Nampak licin berkilat. Pernah beberapa orang temannya mengatakan padanya bahawa sesekali fesyen rambu dan fesyen pakaiannya diganti, supaya memberikan kesegaran. Akan tetapi, wanita tersebut jawab dengan yakin bahawa dia tidak perlu hal-hal yang demikian. Suammi dia paling senang pada wanita yang sederhana. Lagipun apa pentingnya dia bersoleh atau tidak, suaminya masih tetap mencintainya dan anak-anak.

 

Penampilan wanita ini amat berlainan dengan suaminya yang selalu nampak kemas. Memang si suami sering mengatakan, ‘’Yang diperlukan lelaki ialah wanita yang data mengerti akan keinginan suami. Lihat isteri saya, dia selalu mengutamakan suami dan anak-anak. Apabila suami isteri itu muncul di tempat umu, jelas benar perbezaan mereka. Suami kelihatan gagah, berpakaian cantik, sesuai dalam penampilan, sementara isteri begitu hodoh, sama sekali tiddak menarik.

 

Satu ketika wanita itu membuat kejuatan. Dia memotong pendek rambutnya, mengenakan pakaian fesyen yang baru, begitu juga bersoleh. Perubahan seratus lapan puluh darjah ini membuat dia kelihatan aneh. Katanya penuh penyesalan bahawa dari suami dia belum mempunyai apa-apa, dari suami dia belum mempunyai pangkat dia yang mendampinginya, dia berjimat cermat asalkan suami dan anak-anak dapat hidup senang. Dan sekarang, setelah suami dia mempunyai wang dan kedudukan, suami dia berkahwin lain. Inilah kisah seorang wanita yang akhirnya belajar juga mencintai dirinya, tetapi perubahan mendadak pada dirinya membuat kita berasa hairan kerana kita sudah biasa dengan penampilannya yang asak saja.

 

Saya mengenali seorang wanita yang ditinggalkan suaminya keraa berkahwin dengan wanita lain. Lama wanita ini mengongkong diri dalam kesedihan. Tidak peduli pada penampilan dan mengelakkan diri dari makanan yang berlemak. Akibatnya berat badannya mencapai 80kg. Dia juga menjadi pemarah dan gugup. Akhirnya seorang teman dapat menyakinkannya, jika dia mahu hidup lebih lama, dia seharusnya mencintai dirinya sendiri. Mulailah ia menjaga dirinya sebaik mungkin. Dalam masa enam bulan berat badannya berkurangan dan dia mulai gemar bersolek, memenjakan drinya dengan pakaian dan minyak wangi. Ia mengikuti kursus-kursus, bukan hanya kursus memasak tetapi juga kursus Bahasa asing untuk menambahkan pengetahuannya. Katanya sambil tersenyum, ‘Sekarang saya berasa lebih bahagia. Saya dapat memanjakan diri saya dan tidak perlu lagi menunggu dimanjakan oleh orang lain. Tahu tidak, sewaktu saya menjadi isteri, saya memikirkan tugas saya adalah perkara kedua dalam kehidupan saya, yang paling utama adalah suami dan anak-anak. Begitulah, semua wang yang ada untuk kepentingan suami dan anak, perabot rumak yang baru. Saya sendiri hampir tidak pernah membeli bedak, apalagi minyak wangi. Hasilnya, suami saya terpikat pada perempuan lain yang rupanya lebih canti. Cuba kalau saya sejak dahulu mementingkan kehidupan saya, mungkin sampai hari ini kami masih tetap suami isteri.

 

Sekarang wanita ini nampak jauh lebih menarik. Ia menjadi wanita yang peramah dan bertemu lelaki yang mencintainya. Dia berkata bahawa suaminy sekarang tidak jauh berbeza dengan suami dia yang dahulu, Cuma dia bukan lagi seperti dulu. Di samping wanita-wanita di atas, saya juga mempunyai ramai kenalan wanita dan lelaki yang mencintai diri sendiri. Mereka suka berdandan, senang memanjakan dirinya dan juga senang memanjakan orang lain. Mereka tidak jemu pada diri sendiri dan akan membahagi apa yang dimiliki dengan orang lain.

 

Bagaimana kita mahu menjaga sesuatu yang tidak kita cintai? Apabila kita mencintai diri sendiri, kita mahu menjaganya dengan baik. Memang ada juga orang yang hanya mementingkan dirinya sendiri, lalu tidak peduli pada orang lain, sehingga teman-temannya dan mereka yang mengelilinginya nampak seperti janggal. Ia hanya cantik sendiri, tetapi bagaimana mungkin dapat disebut cantik apabila kita memang sengaja ingin dikelilingi oleh mereka yang hodoh? Takut membahagi sesuatu yang kita miliki kerana bimbang disaingi merupakan cara hidup yang tidak baik.

 

Mereka yang percaya pada diri sendiri tidak akan bimbang disaingi. Mereka akan sentiasa mambahagi pengetahuannya kepada orang lain. Mereka akan menggalakkan kaumnya untuk memberi perhatian kecantikkan atau hal penting lainnya.