Kecantikan itu bermula dengan cintailah diri sendiri

Saya berpendapat bahawa mencitai diri sendiri dan menjadi baik terhadap sesame manusia merupakan sikap hidup yang sihat. Seringkali kita mendengar perkataan, iaitu untuk diri sendiri, saya tidak membeli minyak wangi, apalagi untuk orang lain. Nah, bagaimana kita dapat mencitai orang lain apabila kita bersifat kejam pada diri sendiri. Bagaimana kita dapat mmelayan orang lain, kalau kita begitu kejam dan tidak mencintai diri sendiri?

 

Terdapat ramai wanita yang tidak mencintai diri sendiri. Mereka hanya membeli gaun tiga tahun dan dengan bangga berkata bahawa dia paling suka baju rekaan klasik, baju-baju dia fesyennya semuanya rekaan klasik. Memang fesyen yang klasik baik sekali, namun bukan bererti ketinggaln zaman atau terus-menerus memakai pakaian yang sama. Mereka memakai kasut yang dibeli lima takhun yang lalu ddan satu botol minyak wangi yang digunakan untuk satu tahun. Begitu teliti hanya satu titik yang dititskan pada sapu tangan, sehingga tidak dapat dicium oleh diri sendiri. Mereka begitu teliti dan beranggapan yang dikeluarkan unuk mencantikkan diri sendiri adalah membazir saja.

 

Terdapat pula wanita yang tidak begitu mengutamakan diri sendiri dan mengatakan bahawa walaupun dia tidak berpakaian cantik asalkan suami dan anak-anak mendapatkan apa yang mereka inginkan. Kata-kata tadi seakan-akan mengambarkan bagaimana seorang isteri dan ibu lebih mencintai anak dan suami daripada diri sendiri.

Saya sering mendengar seorang ibu yang sudah lanjut usia mengeluh. ‘’cuba lihat bagaimana nasib saya, anak-anak semua sibuk dengan pekerjaan rumahtangga, mereka tidak mempunyai waktu lagi untuk saya. Sedangkan saya selama ini hidup hanya membaktikan diri untuk anak-anak. Tidak pernah anak saya dijaga oleh pembantu.’’ Kata kasihan lebih tepat untuk wanita serupa ini. Walaupun anak-anaknya mencintainya, mereka juga sedih kerana ibu mereka adalah seorang wanita yang sentiasa mengeluh, bersungut setelah membesarkan anak-anaknya. Ia tidak pernah mengerti bahawa anak-anaknya sudah besar dan sentiasa sibuk. Ia tidak mengerti mengapa anak cucu juga suka meninggalkan nya.

 

Ada seorang isteri yang selama bertahun-tahun tidak mempedulikan keperntingan dirinya sendiri dan mementingkan semua keinginan suaminya. Dari tahun ke tahun wanita tersebut mengenakan pakaian-pakaian yang biasa saja. Tidak sekalipun dia membeli minyak wangi, apalagi mengunjungi pusat kecantikan. Ikatan rambutnya selalu sanggul kecil, seperti lazimnya wanita-wanita yang sejak lahir sudah berasa tua sekali. Rambutnya disapu minyak sehingga Nampak licin berkilat. Pernah beberapa orang temannya mengatakan padanya bahawa sesekali fesyen rambu dan fesyen pakaiannya diganti, supaya memberikan kesegaran. Akan tetapi, wanita tersebut jawab dengan yakin bahawa dia tidak perlu hal-hal yang demikian. Suammi dia paling senang pada wanita yang sederhana. Lagipun apa pentingnya dia bersoleh atau tidak, suaminya masih tetap mencintainya dan anak-anak.

 

Penampilan wanita ini amat berlainan dengan suaminya yang selalu nampak kemas. Memang si suami sering mengatakan, ‘’Yang diperlukan lelaki ialah wanita yang data mengerti akan keinginan suami. Lihat isteri saya, dia selalu mengutamakan suami dan anak-anak. Apabila suami isteri itu muncul di tempat umu, jelas benar perbezaan mereka. Suami kelihatan gagah, berpakaian cantik, sesuai dalam penampilan, sementara isteri begitu hodoh, sama sekali tiddak menarik.

 

Satu ketika wanita itu membuat kejuatan. Dia memotong pendek rambutnya, mengenakan pakaian fesyen yang baru, begitu juga bersoleh. Perubahan seratus lapan puluh darjah ini membuat dia kelihatan aneh. Katanya penuh penyesalan bahawa dari suami dia belum mempunyai apa-apa, dari suami dia belum mempunyai pangkat dia yang mendampinginya, dia berjimat cermat asalkan suami dan anak-anak dapat hidup senang. Dan sekarang, setelah suami dia mempunyai wang dan kedudukan, suami dia berkahwin lain. Inilah kisah seorang wanita yang akhirnya belajar juga mencintai dirinya, tetapi perubahan mendadak pada dirinya membuat kita berasa hairan kerana kita sudah biasa dengan penampilannya yang asak saja.

 

Saya mengenali seorang wanita yang ditinggalkan suaminya keraa berkahwin dengan wanita lain. Lama wanita ini mengongkong diri dalam kesedihan. Tidak peduli pada penampilan dan mengelakkan diri dari makanan yang berlemak. Akibatnya berat badannya mencapai 80kg. Dia juga menjadi pemarah dan gugup. Akhirnya seorang teman dapat menyakinkannya, jika dia mahu hidup lebih lama, dia seharusnya mencintai dirinya sendiri. Mulailah ia menjaga dirinya sebaik mungkin. Dalam masa enam bulan berat badannya berkurangan dan dia mulai gemar bersolek, memenjakan drinya dengan pakaian dan minyak wangi. Ia mengikuti kursus-kursus, bukan hanya kursus memasak tetapi juga kursus Bahasa asing untuk menambahkan pengetahuannya. Katanya sambil tersenyum, ‘Sekarang saya berasa lebih bahagia. Saya dapat memanjakan diri saya dan tidak perlu lagi menunggu dimanjakan oleh orang lain. Tahu tidak, sewaktu saya menjadi isteri, saya memikirkan tugas saya adalah perkara kedua dalam kehidupan saya, yang paling utama adalah suami dan anak-anak. Begitulah, semua wang yang ada untuk kepentingan suami dan anak, perabot rumak yang baru. Saya sendiri hampir tidak pernah membeli bedak, apalagi minyak wangi. Hasilnya, suami saya terpikat pada perempuan lain yang rupanya lebih canti. Cuba kalau saya sejak dahulu mementingkan kehidupan saya, mungkin sampai hari ini kami masih tetap suami isteri.

 

Sekarang wanita ini nampak jauh lebih menarik. Ia menjadi wanita yang peramah dan bertemu lelaki yang mencintainya. Dia berkata bahawa suaminy sekarang tidak jauh berbeza dengan suami dia yang dahulu, Cuma dia bukan lagi seperti dulu. Di samping wanita-wanita di atas, saya juga mempunyai ramai kenalan wanita dan lelaki yang mencintai diri sendiri. Mereka suka berdandan, senang memanjakan dirinya dan juga senang memanjakan orang lain. Mereka tidak jemu pada diri sendiri dan akan membahagi apa yang dimiliki dengan orang lain.

 

Bagaimana kita mahu menjaga sesuatu yang tidak kita cintai? Apabila kita mencintai diri sendiri, kita mahu menjaganya dengan baik. Memang ada juga orang yang hanya mementingkan dirinya sendiri, lalu tidak peduli pada orang lain, sehingga teman-temannya dan mereka yang mengelilinginya nampak seperti janggal. Ia hanya cantik sendiri, tetapi bagaimana mungkin dapat disebut cantik apabila kita memang sengaja ingin dikelilingi oleh mereka yang hodoh? Takut membahagi sesuatu yang kita miliki kerana bimbang disaingi merupakan cara hidup yang tidak baik.

 

Mereka yang percaya pada diri sendiri tidak akan bimbang disaingi. Mereka akan sentiasa mambahagi pengetahuannya kepada orang lain. Mereka akan menggalakkan kaumnya untuk memberi perhatian kecantikkan atau hal penting lainnya.